7 Kebiasaan Mahasiswa-Pencari-Beasiswa-Studi-ke-Luar-Negeri (MPBSKLN) yang Cukup Menyebalkan

ByVisions education

7 Kebiasaan Mahasiswa-Pencari-Beasiswa-Studi-ke-Luar-Negeri (MPBSKLN) yang Cukup Menyebalkan

Gambar via: http://pandu32.com/
Gambar via: http://pandu32.com/

Tahun-tahun terakhir ini, tren di mahasiswa Indonesia udah cukup berubah. Saat saya masuk kuliah di tahun 2007 yang lalu (anak kemaren sore lah), ketemu mahasiswa yang pernah ke luar negeri (LN) entah untuk liburan, lomba, atau kuliah, tu berasanya keren banget, dan jarang banget! Sekarang, ketemu mahasiswa yang udah pernah ke LN tu sering, kayak ketemu pengendara motor yang nggak pake helm di Indonesia aja, hehe.

Pintu ke LN sekarang udah banyak tersedia, beasiswa banyak, akses info mudah, informasinya juga banyak, cuma belum banyak aja yang serius ngusahain ke LN-nya. Nah, dari beberapa tahun berkecimpung di Departemen Hubungan Luar Negeri MITI Klaster Mahasiswa, pun dari hasil diskusi dengan mereka yang biasa jadi konsultan para MPBSKLN, akhirnya saya mendapatkan 7 kebiasaan menyebalkan dari mereka yang semangat ini:

  1. Kirim email pertanyaan tanpa subject..
    Sebagian MPBSKLN yang semangatnya berkobar kayak Super Saiya di komik Dragon Ball ini, masih banyak yang belum tau bagaimana netiket (etika berinternet) yang baik. Alhasil, konsultan atau kakak angkatan yang dijadikan tempat bertanya tentang gimana kuliah di LN, jadi cukup bingung dengan email masuk yang nggak ada subject-nya. Cuma ada 3 hal yang akan terjadi dengan email tanpa subject:

    1. Didelete tanpa dibaca sama sekali *Nyeahahahaha*
    2. Dibuka tapi kalo pas lagi senggang banget dan mood-nya baik banget, belum tentu dibales, dibaca udah syukur
    3. Dibuka, dibaca, dibales dengan dikasih nasehat tentang netiket

      Tapi mereka yang melakukan nomor 3, biasanya berhati mulia bak emas murni, sedangkan poin ke-1 banyak dilakukan, apalagi kalo si kakak angkatan sibuk dan aktif banget gitu.

  2. Kirim email dengan subject, tapi subject-nya Haneh!
    Ada juga kalangan MPBSKLN yang woles banget, sehingga subject email-nya terlalu kreatif macem, “:)” atau lebih serem lagi “:*”, oh WOW. Ini mah kalo di media sosial, macem FB, mungkin udah di-block ya akunnya..
  3. Nanya macem-macem tapi nggak kenalan dulu..
    Trus, ngebingungin juga kalo ada email dengan subject yang udah manusiawi, tapi tanpa perkenalan situ siapa, dari mana, manusia apa bukan, dan tiba-tiba nanya macem-macem. Info kamu siapa, dari kampus mana, udah semester berapa, itu penting loh dikasih tau ke konsultan/kakak angkatan yang biasa jadi tempat konsultasi kuliah di LN. Jadi nanti mereka tau mesti ngasih saran apa dan sejauh mana persiapan yang perlu kamu lakuin.
  4. Ngirim dokumen via email, daaaan body emailnya kosong melompong!
    Belum lagi misalnya, ada MPBSKLN yang ngirimin dokumen untuk dikoreksi misalnya, tapiii.. bagian body/badan emailnya kosong melompong! Tidaaaaaak!!! Wahai teman, mengosongkan badan email tu nggak sopan loh! Jadi, meskipun kamu cuma ngirim email ke temen doang, kasihlah beberapa kalimat atau minimal beberapa kata di body email yang kamu kirim. Meski cuma sehemat “Semoga bermanfaat” dan diakhiri dengan seutas “Salam, Aku”.
  5. Minta koreksi dokumen (Curriculum Vitae, Motivation Letter, dsb.), tapi dikirimnya dalam format PDF (uneditable)
    Mungkin niatnya biar formatnya nggak berubah ya? Tapi untuk ngedit, jadinya agak rempong, karena jadi mesti buka dokumen baru untuk ngasih komen-komennya. Lebih mudah dan enak kan kalo ngirimnya yang versi bisa diedit, jadi si pengoreksi langsung buka dan ngasih komen dengan berbagai warna dan gaya. *macem berenang aja*
  6. Bertanya dahulu, googling belakangan, oh Tuhaaan.. :(
    Ini salah satu kebiasaan yang nggak hanya ditemui di dunia per-email-an aja, tapi juga di dunia media sosial lainnya macem Whatsapp, Facebook, dan sejenisnya. Dan kebiasaan ini tu NYE-BE-LIN! Sangat disayangkan sih sebenernya, dengan akses internet dan informasi yang mudah dan sebanyak saat ini, masih ada MPBSKLN yang kurang kepo dan males baca. Mending kalo karena nggak punya akses internet sama sekali, lah ini, buka Facebook bisa, WA punya, tapi info dasar macem persyaratan umum beasiswa atau kepoin kampus tertentu di LN, nggak tau. Akhirnya menanyakan hal-hal yang sebenernya udah dirangkum oleh pihak kampus maupun beasiswa di bagian FAQ (Frequently Asked Questions).
    Please wahai MPBSKLN, kalian pintar! Kalian bisa! Kalian cerdas! Buka gadget kalian! Buka search engine yang ada di gadget kamu! Ketik pertanyaan kamu, dan search engine akan ngasih banyak opsi jawaban yang HARUS kamu BACA dengan sabar dan seksama. Please ya? Ini semua bukan buat akuh, tapi buat kamuh! *mulai aneh*
  7. Kebanyakan alesan, cukup Abang, CUKUP! (kayak sinetron aja)
    Kebiasaan menyebalkan terakhir dari MPBSKLN yang saya temukan adalah, banyak alesan! Ternyata, apa yang sering masuk ke dalam naskah sinetron maupun film drama romantis itu; “Aku udah capek denger alesan kamuh!”, juga bisa digunakan dalam konteks se-akademik mencari beasiswa dan cara studi ke LN. Kalimat di atas itu, bisa digunakan sebagai respon atas alasan:

• “Saya nggak tau website itu Kak..” >saran respon> ‘..ada loh search engine yang bisa kamu buka di internet, dan itu bisa bantu kamu!’ + ‘Aku udah capek denger alesan kamuh!’
• “Oh gitu ya Kak? Maklum, di daerah saya susah akses internet..” >kamu bisa jawab> ‘..punya dosen atau kaka angkatan kan ya? Coba deh, tanya mereka..’ + ‘Aku udah capek denger alesan kamuh!’
• “Gimana sih kak cara ke Inggris? Saya masih blank nih, nggak tau harus cari info ke mana..” >kasih jawaban ini aja> ‘Beli tiket ke Inggris, trus ke bandara, boarding, trus terbang deh ke Inggris, mudah kan?’ + ‘Aku udah capek denger alesan kamuh!’
• “Kak, saya mau kuliah ke Jepang, kira-kira, jurusan dan kampus apa yang paling pas buat saya ya..?” >stay cool dan jawab> ‘..mana saya tau? Saya kan bukan orang tua kamu? Saya juga bukan cenayang.. Bisa nggak kamu pahamin akuh?’ + ‘Aku udah capek denger alesan kamuh!’ + bisa didramatisir dengan ‘Kayaknya.. kita udah nggak cocok, kita putus!’

Yah, itulah sedikit kebiasaan nyebelin, yang saya harap, nggak ada di pembaca artikel ini yang budiman. Kalaupun ada, bertobatlah kawan, mumpung masih Ramadhan loh! :p [byus]

About the author

Visions education administrator

A person with an eagerness in learning something new. I am able to speak and write Japanese and Mandarin besides English.I’m skilled at operating computer including language programming and editing software.

Leave a Reply