HACK GOV 2015 BAPPENAS KEMENTRIAN PPN

ByVisions education

HACK GOV 2015 BAPPENAS KEMENTRIAN PPN

HACKGOV

 

EAST PARC HOTEL YOGYAKARTA

 

Senang melihat semangat yang begitu besar dari kawan-kawan peserta HackGov 2015 di Yogyakarta kemarin 28-29 November 2015, dalam 24 jam tercipta 58 karya aplikasi, total 400 pendaftar dari 7 kota, dan tiap tim harus terdiri dari 3 bidang multidisiplin berbeda programmer, social planner, dan designer.

Ide HackGov muncul dari pengalaman mengikuti berbagai kompetisi di luar negeri termasuk di Silicon Valley, hackathon yang yang dapat mengakomodir talenta dari berbagai bidang, format kompetisi yang bebas membuat peserta liar memunculkan ide, gaya presentasi ala startup di Silicon Valley, adanya kolaborasi antara pemerintah dan private, dsb. Mimpi akhirnya tercapai
smile emotikon

Entah kenapa dari dulu pengen ngerasain suasana hackathon. Padahal kemampuan masih cupu gini, tapi pengen aja ngrasain atmosfernya. Jadi pas pertama kali liat poster ini, dan tempantnya jugak di Jogja, pas banget. I’m so excited!
Setelah browsing- browsing tentang hackathon, biasanya ngapain aja, terus kayak gimana, harus pake api apa. Nah kalau hackathon yang ini rada beda. Di sini kita bisa daftar sebagai programmer, designer atau planner.  Nah programmer. Tentu saja dia yang koding. Dia yang harus nggak tidur semaleman buat mikir kodingan. Dia yang harus berpusing- pusing ria jangan sampai laptopnya ngelag. Dia yang harus mikir gimana caranya agar ide yang udah dipikirin si planner bisa jadi kenyataan. Yang kedua. Designer. Dia yang ngedesain semua tampilan. Dari mulai landing page nya sampai halaman admin. Yang ketiga, planner. Di sini planner lah yang harus mikirin ide. Planner yang harus menguasai ide tersebut. Planner harus siap buat presentasi di depan juri. Planner harus ngerti gimana caranya nghasut para juri supaya dapat setuju dengan idenya wkwk. Nah karena saya masih cupu dan nggak berani buat ambil resiko buat jadi programmer. Koding satu malem bro! Ampuun. Belum berani. Masih cetek ilmu gue >.< Terus kalau jadi designer, takutnya ntar nggak kekejar. Soalnya harus gambar di photoshop, slicing, baru dikoding. Ntar lelet. Jadi, saya memutuskan untuk mendaftar sebagai planner.
Banyak temen yang saya ajakin tapi katanya males lah jauh di jogja. Banyak gaya emang dia. Dikira Solo- Jogja 5 jam apa -_- Ada juga yang mau saya hasut sampai dia akhirnya mau daftar. Tapi akhirnya nggak lolos di tahap seleksi. Iya, pas udah daftar, ada tahap seleksinya dulu. Sebenernya gatau sih proses seleksinya itu kayak gimana. Pas daftar kita cuman disuruh ngasih statement yang bisa ngyakinin pihak panitia supaya kita bisa lolos dan bisa ikutan HACKGov2015 ini. Karena cuman iseng nyoba- nyoba jadi ya ngisinya asal- asalan aja. Dulu cuman ngisi agar saya dapat ilmu baru, dapat teman baru, serta dengan mengikuti acara hackathon ini ide saya yang telah lama terpendam untuk memajukan Indonesia bisa terealisasi 😀 Huahahaha kata- katanya berasa kayak calon Ketua BEM yang lagi ikutan orasi yak -_- Nah, kita berdua daftar tuh. Saya lolos. Dan temen saya nggak lolos. Oke perjalanan untuk ngrasain atmosfer hackathon masih berlanjut.
#Technical Meeting
Sebelum hari H ada briefing terlebih dahulu di University Club UGM. Tapi pas paginya ada seminar gitu sih tentang tema yang diusung buat hackathon ini. Tapi, karena saya ada kuliah jadi nggak ikutan seminarnya. Pas TM sorenya, sebenernya nyesel tadi pagi nggak ikutan seminarnya. Banyak banget ide- ide dan gagasan- gagasan yang bisa buat referensi. Tapi yah gimana lagi karena saya anak yang rajin buat kuliah, nggak pernah telat dan nggak pernah bolos jadi yah gimana lagi 🙁 wkwk. Pas TM kita dikasih tau kalau ada 3 kategori lomba. Aspirasi, Pemantauan, dan Perempuan.
1. Untuk kategori Aspirasi
Jadi, kita dituntut untuk menghasilkan aplikasi yang dapat menampung aspirasi masyarakat. Misalnya aplikasi menampung aspirasi mengenai kerusakan jalan atau aspirasi yang menampung kalau ada pejabat yang korupsi
2. Untuk kategori Pemantauan
Jadi, kita diberi semacam data gitu dari Pulselab Jakarta. Kita disuruh untuk mencari informasi dari data yang disajikan. Datanya sih bentuknya csv gitu. Menurut saya ini lebih kayak ke data mining sih. Jadi kita dikasih data. Nah kita suruh cari informasi dari data itu kemudian di visualisasikan dengan chart gitu. Nah visualisasi ini dibikin aplikasi. Misal aplikasi web visualisasi data pasien demam berdarah.
3. Untuk kategori Wanita
Kalau untuk kategori
Untuk kategori ini sih nggak perlu ditanyakan lagi. Kita bikin aplikasi tentang wanita. Aplikasi yang membantu pekerjaan wanita. Aplikasi yang membantu wanita agar dapat berenterpreneur. Aplikasi yang memudahkan wanita dalam menyeimbangkan karir dan keluarga. Ciee#D-Day
Okai. Lets rock with coding! Berhubung nggak punya sim jadi nggak berani bawa mobil sendirian. Mau naik motor nggak berani jugak jarang ke jogja naik motor jalanan rame. Yaudah akhirnya naik bis. Untuk mencapai Eastparc Hotel cukup mudah sih tinggal naik bis aja turun flyover janti terus jalan dikit pas ada pertamina masuk terus jalan udah nyampe. Sampe sana sih biasa registrasi terus pembagian tim. Berhubung saya daftar nya sendirian. Bukan dua orang atau tim, yaudah akhirnya dikumpulin tuh yang daftarnya sendirian sama yang berdua. Yang udah tim mah cuman tinggal duduk duduk ngadem di ballroomnya. Kita yang daftar sendirian sama yang daftar berdua doang diacak sama panitia biar dapet tim. Nah pas proses pembagian tim itu sendiri sih sebenernya ada yang lucu. Guess what? Programmernya kurang 😀 Selintas di benak saya, apakah saya harus pindah haluan jadi programmer? Dari planner jadi programmer? :O wkwkwk. Tapi untung gajadi. Akhirnya saya satu tim sama timnya mas Bagus, mbak Bewe sama Frans. Oke lets think what will we do!

#24Jam KodingNonStop
Bener- bener ngrasain atmosfer koding 24 jam non stop. Jadi banyak ngeliat tipe – tipe programmer nih wkwk. Ada yang nggak bisa koding kalau nggak pake headphone (sama). Ada yang nggak bisa koding kalau nggak konek internet (sama). Ada yang nggak bisa koding kalau di depannya nggak ada makanan (sama). Ada yang nggak bisa koding kalau nggak minum kopi (untung saya enggak). Ada yang cuman bisa koding pas jam 1 pagi. Ada juga yang nggak bisa koding kalau dia cuman di satu tempat. Alias dia harus nomaden setiap beberapa jam sekali biar dapet inspirasi wkwk. Di sini kita bikin aplikasi yang menjembatani para korban kekerasan wanita agar dapat berkonsultasi dengan para psikolog. Nama aplikasinya “SAHABAT PEREMPUAN”. Idenya sih dari mbak bewe. Tapi sebenernya saya pernah mikirin bikin aplikasi sejenis gini sih. Cuman berbasis mobile. Jadi semacam apa ya kayak konsul dokter gratis gitu wkwk. Oke back to sahabat perempuan. Jadi, aplikasi ini berguna untuk menjembatani para korban kekerasan yang dialami para wanita khususnya. Sekarang ini banyak sekali kekerasan yang dialami wanita. Kekerasan rumah tangga lah, pemerkosaan, penganiayaan. Miris banget kalau lia berita- berita kayak gitu di tivi. Kadang suka emosi juga sih. Itu mbaknya nggak berani nglawan apa kalau ditampar sama suaminya. Iya sih kita harus ngikut apa kata suami tapi kan kalau suaminya nggak bener agama bolehin kita buat nglawan kok. Hmmm. Jadi kita disini memiliki visi dan misi agar para wanita yang mengalami “cidera psikis” bebannya dapat berkurang. Mereka dapat berkonsultasi dengan para psikolog. Dan psikolog disini dapat menjadi jembatan untuk mereka mereka yang ingin agar kasus tersebut dituntaskan ke ranah hukum. Sekilas sih aplikasi ini cuman kayak makelar sih wkwk. Tapi itulah yang dibutuhkan masyarakat sekarang. Aplikasi yang berbau jasa. Yang memudahkan pekerjaan mereka. Hmmm. Ikutan HackGov2015 ini bener- bener ngrasain hidup sama para programmer. Dari jam 9 pagi mereka udah pada riweh kerja. Ada juga yang bolak balik isi ulang piring sama cangkir. Yang terpenting sih kalau menurut saya, time managementnya harus pas. Jangan sampe kita terlena sama waktu. Ah masih jam 12 siang ahh sek bentar santai santai dulu. Ahh masih jam 3 sore gapapa lanjutin aja bikin desainnya. Gimana nih udah magrib, desain landing belum jadi desain panel admin belum jadi. Duh gimana nih udah jam 12 malem gimana pun caranya udah harus koding backendnya! Nah kalau kayak gitu udah dipastikan. KALIAN NGGAK AKAN TIDUR SEMALAMAN WALAUPUN SATU JAM! Trust me its work. Karena jam 9 pagi udah harus di submit. Belum kalau ada yang error. Belum kalau ada gangguan- gangguan lain. Tapi emang dasarnya mas bagus programmer hebat dia mah jam 1 baru kelar yang ngedesain jam 8 aja udah kelar. Hebat bro!

#AkhirnyaPlannerBerubahMenjadiDesigner
Karena di tim kami ada 2 planner. Saya sama Frans. Dan mbak bewe yang jadi designer ternyata flu berat, jadilah saya gantiin mbak bewe buat edit desain webnya. Kalau kayak gini mah, gue juga bisa. Edit template html sama cssnya. Mbak bewe nggak mau pake slicing katanya lama. Udah pake template yang udah responsive terus kita edit. Udah beres. Mbak bewe keren banget lho koding front endnya. Termasuk cepet sih. Tapi mungkin kecapekan dan nggak makan pas siang jadi ya tepar. Dan jadilah saya sebagai pengganti mbak bewe koding bagian panel admin.

#JanganKhawatirKelaperan
Ini nih yang paling saya suka. Jangan khawatir buat kalian- kalian yang nggak bisa koding tanpa makan. Karena kalian nggak akan kelaparan hahaha. Makanan tersedia cuy. Snack tersedia. Tengah malem kelaparan cari yang anget anget, disediain pop mie sama kopi anget. Mau yang seger- seger pas kepala lagi puyang mikir kodingan, tersedia es buah sama buah seger. Pengen ngemil tapi males makan, ada juga puding atau kue yang lumer banget ih sejenis brownies gitu. Dari pagi nggak makan cuman mikirin kodingan terus lapernya nggak ketulungan, jangan khawatir langsung aja ambil nasi sepuasnya. Pengen baso atau mie ayam, ada juga wkwk. Sekedar tips aja nih, karena biasanya banyak anak cowok, ya taulah ya anak cowok makannya kayak gimana apalagi anak kos, lebih baik pas udah dibilangin “Oke makanan udah siap, yang pengen makan bisa ambil di belakang” Langsung aja ambil makanan. Jangan sampe pas kamu udah antri lama banget tau tau pas udah nyampe bagian nasi, nasinya habis wkwkwk.

#Closing
Yah, walaupun nggak menang tapi saya sangat senang wkwk. i’m so excited for follow another hackathon like that. Atmosfernya bro, beda banget sama kampus wkwkwk. Anak- anaknya juga asik asik gitu. Programmer nggak selamanya geek bro! wkwk. Banyak banget pengalaman yang bisa saya sharing sama mereka. Banyak banget ilmu yang bisa saya dapatkan dari mereka. Walaupun males jugak sih sering banget ditanyain, dari mana mbak? Dari solo mas. Loh kok sendirian? Iya pengen aja ikutan hackathon. Loh nggak ada temen? Iya mas saya biasa sendirian kok. Udah biasa -_- Sekedar tips aja kalau mau ikutan hackathon kayak gini:
1. Kumpulkan niat. Emang harus bener- bener niat. Karena bisa- bisa kamu nggak akan tidur semalaman. Tapi ya udah biasa sih ya kalau untuk orang orang IT. Begadang udah jadi makanan sehari- hari
2. Bawa jaket. Kesalahan banget kemarin nggak bawa jaket. Cuman bawa cardigan. Udah dingin, ballroomnya AC nya dingin banget -_-
3. Dari rumah lebih baik udah disiapin idenya apa. Mau bikin aplikasi kayak gimana. Requirementnya kayak gimana. Usahakan simpel. Jangan bertele- tele. Nggak usah yang muluk- muluk. Cuman 24 jam buat kodingnya inget!
4. Paketan internet hp jangan lupa buat diisi dulu. Disediain sih sebernernya akses internet. Cuman nggak jamin kalau kamu bisa googling dengan lancar jaya.
5. Kalau udah waktunya makan, ya makan. Jangan sok sok an. Sakit baru tau rasa.
6. Jangan lupa bawa parfum. Karena kita nggak akan mandi dua hari! Wkakakak. Yakali koding 24 jam di hotel dengan kamar mandi kayak gitu mau mandi. Gimana caranya wkwkw. Cukup ganti baju, pake tisu basah dan parfum. Semua aman.

Berikut foto dokumentasi acara Hack Gov kemarin:

Terimakasih kepada seluruh peserta dan panitia HackGov 2015, kalian semua super!

KOLABORASI MASYARAKAT+PENDIDIKAN+PEMERINTAH terealisasi secara NYATA!

‪#‎KARENA‬ INDONESIA PUNYA KARYA

About the author

Visions education administrator

A person with an eagerness in learning something new. I am able to speak and write Japanese and Mandarin besides English.I’m skilled at operating computer including language programming and editing software.

Leave a Reply